Wednesday, September 21, 2011

http://faktabukanopini.blogspot.com/
SEBUAH penelitian mengungkap bahwa risiko autis lebih besar dipengaruhi oleh usia dan kesehatan seorang ibu. Ibu hamil yang mengonsumsi antidepresan akan lebih berisiko melahirkan anak autis.

Hingga saat ini, misteri penyebab autis belum diketahui. Banyak pakar autis yang menyebutkan, penyakit ini sebagian besar terjadi karena faktor keturunan. Namun, sebuah penelitian yang dilakukan Kennedy Krieger Institute di Baltimore mengungkapkan, sesuatu yang berbeda.

Dalam penelitian tersebut diungkap hubungan antara kesehatan ibu hamil dan risiko autis terhadap bayi yang dilahirkan. Meski penelitian baru ini belum bisa memecahkan misteri penyebab autis, hasil penelitian ini cukup menarik perhatian.

Dr Gary Goldstein dari Kennedy Krieger Institute di Baltimore mengatakan bahwa kondisi selama kehamilan adalah salah satu pemicu autis, dengan adanya kerentanan genetik.

"Kami telah mengidentifikasi banyak kerentanan gen. Namun, tidak semua berisiko autis," kata Goldstein.
Studi terbaru yang diterbitkan Archives of General Psychiatry baru-baru ini menggunakan metode yang ketat untuk mendiagnosis gangguan spektrum autis, termasuk pengamatan langsung pada anak-anak.

Melalui catatan kesehatan California, penulis Stanford University di Palo Alto, California, Dr Joacim Hallmayer, menyebutkan, ini adalah studi terbesar yang dilakukan pertama kali untuk memperoleh sampel besar kembar autis yang ditarik dari populasi umum.

Anak-anak dengan autis dapat memiliki kesulitan berkomunikasi dan berinteraksi sosial. Mereka mungkin memiliki kontak mata miskin dan terlibat dalam perilaku berulang, seperti goyang atau tangan mengepak.

Pemerintah AS memperkirakan satu dari 100 anak mengalami gangguan autis dan satu dari 192 juga mengalami autis. Beberapa peneliti juga mengungkapkan,autis terjadi pada anak yang kembar identik.

Para peneliti menggunakan tes DNA untuk menentukan kembar identik dan yang memiliki hubungan persaudaraan. Sebab, kembar identik berasal dari satu telur dibuahi dan memiliki genetik yang identik. Studi ini akhirnya menemukan tingginya gangguan autis, yaitu 77 persen pada pasangan kembar identik laki-laki dan 50 persen pada anak kembar perempuan mengalami autis.

Autis ini juga terjadi akibat gangguan spektrum yang tinggi. Sebanyak 31 persen untuk kembar laki-laki dan 36 persen untuk kembar perempuan. Studi-studi lain telah menemukan bahwa 10 persen sampai 20 persen adik dari anak-anak dengan autis mungkin didiagnosis mengalami gangguan tersebut.

"Kami menemukan begitu banyak pasangan kembar fraternal, di antaranya kedua anak kembar memiliki gangguan spektrum autis adalah penemuan kunci yang menempatkan sorotan pada kehamilan sebagai waktu ketika faktor lingkungan bisa menimbulkan dampak bagi mereka," kata Dr John Constantino dari Washington University School of Medicine di St Louis yang juga terlibat dalam penelitian tersebut.

Faktor-faktor yang menyebabkan ini mencakup stres, diet, infeksi, usia ibu, dan obat-obatan. Studi lain yang dipublikasikan dalam jurnal yang sama mengemukakan, peneliti menemukan risiko yang lebih tinggi autisme pada anak-anak yang lahir adalah dari ibu yang mengonsumsi antidepresan selama tahun sebelum kelahiran, terutama pada tiga bulan pertama kehamilan.

"Itu terlalu dini untuk menyarankan kepada wanita hamil agar menghindari antidepresan. Namun, depresi yang tidak diobati juga dapat membahayakan ibu dan bayi," kata pemimpin penulis Lisa Croen Program Autism Research di Kaiser Permanente, pemeliharaan organisasi kesehatan yang besar di California.

http://www.gallerydunia.com/2011/09/menguak-faktor-lain-penyebab-autis.html